Diabetes Tipe 2 – Diabetes, Merokok, dan Penyakit Jantung

Penelitian menegaskan dan sering kali menemukan informasi, perawatan, dan bidang baru yang berkaitan dengan berbagai penyakit, termasuk diabetes tipe 2. Jika Anda menderita diabetes tipe 2 dan merokok, terungkap bahwa hal ini meningkatkan risiko penyakit jantung.

Para peneliti di Universitas Soochow di China menemukan bagaimana kombinasi dari merokok dan memiliki diagnosis diabetes tipe 2, dapat mempengaruhi kemungkinan mengembangkan penyakit jantung.

Penelitian yang diterbitkan Januari 2012 di International Journal of Cardiology ini melibatkan 3.598 orang dewasa non-diabetes yang diikuti selama 8 tahun. Pada akhir penelitian: 82 peserta mengembangkan penyakit jantung dan pembuluh darah.

Tak heran, baik perokok maupun pengidap sindrom metabolik, suatu kondisi yang meliputi:

  • kadar gula darah tinggi,
  • tekanan darah tinggi,
  • kegemukan,
  • tingkat kolesterol tinggi, dan
  • lemak darah tinggi,

menunjukkan risiko yang lebih tinggi untuk penyakit jantung dan pembuluh darah dibandingkan non-perokok dan mereka yang tidak memiliki sindrom metabolik.

Perokok yang juga mengalami sindrom metabolik memiliki risiko 1,81 kali lebih tinggi terkena penyakit jantung dan pembuluh darah dibandingkan mereka yang hanya merokok atau hanya mengalami sindrom metabolik.

Dari penjelasan di atas, disimpulkan kombinasi merokok dan sindrom metabolik menciptakan risiko penyakit jantung dan pembuluh darah yang lebih besar daripada salah satu faktor risiko ini saja.

Baca juga: Jejaring Sosial – Tempat untuk Mempromosikan Diri Sendiri?

Menurut Klinik Cleveland di Amerika Serikat:

  • lebih dari 20 persen orang Amerika memiliki sindrom metabolik, dan
  • 40 persen dari mereka yang berusia di atas 60 tahun memilikinya.

Menurut Riset Diabetes dan Praktek Klinis, Maret 2007, prevalensi sindrom metabolik di Australia antara 13,4 dan 30,7 persen. Sebuah studi Eropa yang diterbitkan dalam Journal of Hypertension pada tahun 2008 menemukan sindrom metabolik pada 66,5 persen orang yang mengalami hipertensi yang tidak terkontrol (tekanan darah tinggi), dan pada 35,5 persen dari mereka yang berhasil dirawat karena hipertensi.

Sindrom metabolik dapat didiagnosis dengan menggunakan:

  • kadar gula darah,
  • kadar kolesterol dan lemak,
  • pengukuran tekanan darah, dan
  • ukuran pinggang.

Setelah diagnosis dibuat, rencana diet rendah kalori, pengobatan stroke tanpa operasi rendah kolesterol, rendah gula, nabati dapat diterapkan. Buah dan sayuran dengan indeks glikemik rendah menambahkan sedikit gula ke dalam makanan dan kandungan seratnya yang tinggi memperlambat penyerapan gula makanan.

Olahraga teratur akan membantu tubuh Anda menggunakan gula yang ada di dalamnya, serta membantu tubuh Anda mengeluarkan lemak dari penyimpanan. Jalan-jalan setiap hari adalah cara yang baik untuk menurunkan tekanan darah. Ketika diet dan olahraga tidak cukup, berbagai obat yang ditujukan untuk komponen tertentu dari sindrom metabolik tersedia.

Berhenti merokok bukanlah tugas yang mudah, tetapi mungkin saja. Beberapa orang bisa berhenti sekaligus, sementara yang lain bisa berhenti dengan pengurangan bertahap. Perawatan medis tersedia jika upaya lain gagal. Tanyakan kepada dokter Anda tentang program lokal. Banyak departemen kesehatan setempat dan rumah sakit setempat menyediakan kelas berhenti merokok.

TEMPAT PENGOBATAN JANTUNG, SESAK NAFAS, ASAM URAT, KOLESTEROL, PINGGANG TERBAIK JAKARTA-PEKANBARU >>> https://youtu.be/PTy2wfKxFwg

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *